RSS

Air Kencing Rasulullah Najis

01 Agu

Tanya :
Apakah benar bahwa air kencing Rasulullah boleh di minum?
Jawab :
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalam menjelaskan bahwa air kencing manusia itu najis, bahkan bayi yang baru dilahirkanpun air kencingnya najis. Sebagaimana sabda beliau :

يُغْسَلُ مِنْ بَوْلِ الْجَارِيَةِ وَيُرَشُّ مِنْ بَوْلِ الْغُلَامِ

“(Membersihkan) kencing bayi perempuan dengan di cuci dan kencing bayi laki-laki dengan dipercikkan air di atasnya. “(HR. Nasa’i No 304)
Adapun air kencing binatang yang halal bisa di jadikan obat boleh di minum dalam artian hal itu tidak najis, tapi kalau air kencing manusia para ulama sepakat bahwa air kencing manusia adalah najis, dan kalau hal ini menempel ketubuh manusia maka harus di cuci, dan setiap yang najis tidak boleh di minum seperti bangkai, kotoran dan lainya.

Maka kalau ada yang berpendapat bahwa air kencing Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalam boleh diminum, pendapat ini perlu dipertanyakan keabsahan dalilnya. Wallahu Ta’ala a’lam bish showab

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 1, 2008 in Fiqih, Thoharoh

 

Tag:

3 responses to “Air Kencing Rasulullah Najis

  1. lukman

    Juli 23, 2009 at 3:50 pm

    apa gunanya kalian bicarakan hal kotor ini untuk rasulullah, tak sopan dan tak punya tata krama kepada manusia yang agung kekasihnya Allah. bukan umatnya yang mengotori pribadinya. taubatlah..!

     
    • dialogimani

      Juli 23, 2009 at 11:18 pm

      saudara Lukman, kami hanya menjawab pertanyaan yang diajukan kepada kami, tidak ada niatan sama sekali untuk membicarakan hal kotor tentang Rasulullah seperti yang anda tuduhkan, apakah jawaban kami salah, kalau salah tolong luruskan dengan hujjah dan dalil, kamipun akan menerima dengan senang hati, tapi tolong jangan dengan emosi karena itu hanya akan menunjukkan jati diri anda yang sebenarnya.

       
  2. abiesuman

    September 8, 2009 at 3:06 am

    Assalamualaikum..

    ikut nimbrung..

    memang terdapat riwayat mengenai hal ini.

    saya copy dari : http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=156&t=38160

    Sahabat menelan darah dan air kencing Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã ?

    Malik bin Sinan (ayah Abu Said Al-Khudri) dalam Perang Uhud telah menelan darah Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã yang keluar dari luka di pipi beliau. (Ibn Qayyim, Zadul Ma`ad, 3/94; Shafiyurrahman Al-Mubarakfuri, Ar-Rahiqul Makhtum, hal. 219; Qadhi Iyadh, Asy-Syifa bi-Ta’rif Huquq Al-Mushthafa, hal. 40).

    Al-Mubarakfuri menulis bahwa :

    “Malik bin Sinan ayah Abu Said Al-Khudri telah menyedut darah dari pipi Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã sampai menelannya. Nabi Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã bersabda, “Ludahkanlah itu!” Malik bin Sinan menjawab,”Demi Allah, aku tidak akan meludahkannya.” Kemudian dia berbalik dan berperang. Berkatalah Nabi Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã ,”Barangsiapa ingin melihat seseorang dari penduduk surga, hendaklah ia melihat orang ini,” Malik bin Sinan kemudian mati syahid.” (Shafiyurrahman Al-Mubarakfuri, Ar-Rahiqul Makhtum, hal. 219)

    Bagaimana hukum menelan darah Rasulullah? Menelan darah Rasulullah hukumnya boleh (mubah), kerana darah Rasulullah adalah suci, bukan najis sebagaimana darah manusia umumnya. (Mahmud Abdul Lathif Uwaidhah, Al-Jami’ li Ahkam Ash-Shalah, 1/74). Hal ini termasuk dalam khususiyat yang hanya dimiliki Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã , tidak dimiliki oleh manusia lainnya.

    Imam Qadhi Iyad dalam kitabnya Asy-Syifa bi-Ta’rif Huquq Al-Mushthafa, hal. 39 telah membuat satu pasal berjudul : “Fasal Mengenai Kebersihan Tubuhnya, Kewangian Bau Badannya, dan Kebersihannya dari Kotoran-Kotoran dan Cacat- Cacat Tubuh.” Dalam fasal itu Imam Qadhi Iyad menyatakan salah satu khususiyat Nabi Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã sebagai berikut :

    “Adapun kebersihan tubuhnya, kewangian bau badannya dan keringatnya dan kebersihannya dari kotoran-kotoran dan cacat-cacat tubuh, maka Allah telah mengkhususkan Nabi Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã dalam hal-hal tersebut dengan khususiyat- khususiyat yang tidak dijumpai pada selain beliau.” (Qadhi Iyad, Asy-Syifa bi-Ta’rif Huquq Al-Mushthafa, hal. 39).

    Dalam fasal inilah, Imam Qadhi Iyad menukilkan banyak riwayat-riwayat sebagai dalil bagi bab tersebut, di antaranya adalah riwayat bahwa Malik bin Sinan yang menelan darah Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã dalam Perang Uhud. Qadhi Iyad berkata :

    “Di antaranya riwayat mengenai ini adalah tindakan Malik bin Sinan meminum dan menyedut darah Rasul Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã saat Perang Uhud, dan adanya izin Nabi Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã baginya melakukan itu, dan sabda beliau : “Dia tidak akan terkena api neraka.” (Qadhi Iyad, Asy-Syifa bi-Ta’rif Huquq Al-Mushthafa, hal. 40).

    Riwayat lain yang dinukilkan Imam Qadhi Iyad adalah tindakan Abdullah bin Zubair yang meminum darah bekam Rasulullah dan tindakan ini tidak diingkari oleh Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã .

    Diriwayatkan pula bahwa ada seorang wanita telah meminum air kencing Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã , maka Rasululah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã bersabda kepada wanita itu : “Kamu tidak akan pernah lagi mengeluhkan sakit perutmu selama-lamanya.” .

    Imam Qadhi Iyad menyatakan bahwa hadits wanita yang meminum air kencing Rasul Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã adalah hadits sahih, yang menurut Ad-Daruquthni hadits ini dikeluarkan oleh Al-Bukhari dan Muslim. Nama wanita itu adalah Barakah .(Qadhi Iyad, Asy-Syifa bi-Ta’rif Huquq Al-Mushthafa, hal. 40).

    Dengan demikian, jelaslah bahwa menelan darah Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã adalah mubah, karena darah Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã tidak najis. Ini merupakan salah satu khususiyat Rasulullah Õáì Çááå Úáíå æÂáå æÓáã yang tidak dimiliki oleh orang lain.

    Wabillahi taufiq

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: